Saturday, 23 November 2013

Ranjau Sepanjang Jalan Kuala Betis-Lojing-Cameron Highlands- Perak

Minggu ini sebenarnya aku agak sibuklah juga. Tetapi seperti biasa berlagak selamba dan suka melengahkan kerja. Akhirnya kerja tersebut memberi tekanan yang bagaikan bunga api yang memercikkan cahaya yang cantik tapi menyakitkan tangan jika terkenanya. Kerja 'dateline' paras hidung barulah terhegeh-hegeh nak mengetuk keyboard komputer. Itulah aku yang punya banyak perancangan dan agenda dalam kepala tetapi tidak tahu yang mana nombor satu dan yang mana nombor tiga....Minggu lepas dengan assignment bertimbun aku sempat lagi ke Perak menghantar adik belajar di UITM Seri Iskandar. Kononnya nak jadi driver tapi akhirnya aku jadi penumpang di kerusi belakang yang terlena dalam keresahan.
Pelbagai cerita dan versi baru berlaku semasa hendak menghantar adikku itu. Aku beritahu En.Hubby akan bertolak awal pagi ke sana. Tetapi gara-gara menunggu driver gantian maka pukul 12.00 tengahari aku masih tercongak di rumah bonda. Sekitar pukul 1.00 tengahari aku ambil alih kereta bersama rombongan perempuan seramai 5 orang bertolak ke Perak. Masa tu tank minyak kereta milik adik aku dah berkelip merah tapi di sebabkan jarak rumahku dengan stesyen minyak tak jauh maka selamatlah aku sampai ke stesyen Caltex untuk mengisi minyak. Namun apa yang aku rancang tidak seperti diharapkan. Sesampai di stesyen minyak aku lihat berderet tong kecil di letak di setiap pam minyak yang menandakan minyak tiada atau masalahnya aku tidak akan dapat isi tangki minyak kereta aku pada waktu itu di situ.  Hendak meneruskan perjalanan ke Stesyen minyak seterusnya sejauh 60km. Mustahil rasanya.
Kebetulan pula masa tu azan zohor (Solat Jumaat) dari masjid di Kampung Sebelah berkumandang. Aku pun menukar plan ke dua. Aku mengajak keluargaku menunaikan solat zohor di stesyen minyak itu sementara menunggu adik lelakiku hantar kereta lain yang kebetulan minyak penuh. Selepas solat zohor barulah adikku sampai. Seterusnya dia menukar kereta dan berpatah balik ke bandar KK untuk mengisi kereta di Caltex Lepan J yang sejauh +-16km. Setengah jam lepas tu adik lelaki aku pun turut serta dalam rombongan itu setelah kereta aku di hantar balik ke rumah bonda.
Perjalanan kami melalui Lojing, Gua Musang dan seterusnya ke Cameron Higlands dan sampai di Simpang Pulai, Ipoh, Perak sekitar pukul 4.30 petang.

Cameron Highlands
Kami meneruskan perjalanan dan tiba di Bandar Tesco Seri Iskandar sekitar 6.15 petang. Perjalanan kami terlewat disebabkan tidak mempercayai GPS dan berdasarkan firasat penunjuk jalan yang was-was dengan laluan yang dilalui menyebabkan kami kerap makan 'buah langsat'.
Makan langsat dalam pekan Gopeng
Sebelum itu aku telah booking sebuah homestay setelah Hotel Putra, satu-satunya hotel yang aku tahu dengan bantuan Pakcik Google telah penuh. Nayli Rumah Tamu menjadi pilihan kami itupun setelah aku medapatkan nombor telefonnya dari sepupu aku yang masih menuntut di UITM Seri Iskandar.
Hasil perbincangan dengan tuan rumah maka aku sekeluarga bersetuju bermalam di situ dengan bayaran RM150.00 semalaman. Rumah ni okey sangat tapi tuan rumahnya aku tidak dapat berkomunikasi dengan lebih rapat atas sebab-sebab kesuntukan masa.
Tuan rumah menunggu kami berdekatan TESCO Seri Iskandar dan rumahnya pula terletak di belakang Tesco tersebut di alamat : No. 12 Persiaran Iskandar Perdana 13, Seksyen 2, Taman Teknologi Seri Iskanda, Perak. Selepas membayar sewa untuk semalaman maka kami semua dapatlah berehat dengan tenang malam itu.
Inilah tuan rumah tapi foto ni aku ambik dari semarak-api.blogspot.
Selepas solat Isyak kami bergerak ke Tesco untuk membeli keperluan dan singgah makan di sebuah Restoran yang aku dah lupa namanya. Kalau tak silap berkaitan Tomyam sebab pekerja-pekerjanya bercakap slang Melayu-Thailand. Menu nasi goreng kampung, nasi goreng pataya, nasi goreng ikan masin, nasi goreng USA dan sup serta minuman jus buah, teh 'beng', milo ' 'beng' dan teh suam maka kekenyanganlah kami malam itu dengan bayaran RM25.00 untuk 6 orang. Kira sangat murahlah tu.
Balik dari Tesco aku terus mencari buah mangga yang aku beli di tesco. Berat mangga 540gm dan harganya RM4.43sen sebiji.

 Walaupun sebiji aje tapi dapat sepinggan mangga. Bolehlah makan seisi keluarga. Rasanya pun manis dan sangat sedap serta wangi baunya.
 Berkenaan bilik-bilik yang ada di rumah penginapan kami yang mempunyai 3 bilik tidur, 1 bilik air untuk mandi dan 1 bilik tandas yang berasingan, dapur dengan perkakasan memasak serta peti ais, dan ruang tamu yang menempatkan set kerusi dan tv serta set meja makan.
Bahagian depan rumah.
Bahagian porch boleh memuatkan dua buah kereta. Terdapat pasu-pasu bunga yang terjaga kebersihan dan kesuburan pokoknya. Terdapat juga ampai baju boleh lipat mungkin sesuai untuk penyewa yang tinggal lama sikit untuk menjemur pakaian.
Pandangan dari depan bilik air ke ruang tamu.
Bercerita berkaitan ruang tamu pula menempatkan set kerusi kayu dan sebuah tv kecil bersaiz 14 inci. Kami tidak menggunakan pun ruang ini kerana kesibukan melihat ruang kamar yang melambai-lambai.
Meja Makan
Meja makan kami gunakan untuk meletakkan barang-barang yang kami beli dari Tesco. Di ruang tamu juga terdapat rak buku kecil yang menempatkan majalah-majalah seperti Mastika, Wanita, Hrmoni, dan keluarga tetapi kesemuanya majalah lama dan aku sempat membaca majalah Perempuan tahun 2006. Majalah juga sudah agak lusuh dan tiada majalah terbaru pun. Sekadar untuk jadikan sebagai mengisi masa sebelum lelapkan mata.
Bilik tidur utama dengan aircond
Bilik tidur utama menempatkan sebuah katil bersaiz Queen dan sebuah almari baju. Di dalam almari baju terdapat comforter dan bantal serta tilam kecil. Penyangkut baju juga disediakan melebihi untuk 10 orang. Terdapat juga rak tuala dan sejadah serta telekung solat wanita dan kanak-kanak. Dua helai tuala juga disediakan. Aku tidak menggunakan tuala yang disediakan kerana aku lebih selesa mengguna tuala mandiku sediri.  Bilik utama ini juga terdapat aircond. Malam itu aku tidur sendirian di atas katil sementara bondaku terlena dalam telekung solatnya di atas tilam kecil. Mulanya aku jenuh mengajak bonda untuk sama-sama tidur di atas katil tetapi bonda cakap hendak solat dahulu dan akhirnya aku terlena sehingga subuh begitu juga bondaku dan adik bongsuku.
Bilik tidur kedua dengan 2 katil bujang
Bilik ke-2 pula menempatkan 2 buah katil bujang serta kipas siling dan sterika board. Kedua adik perempuanku tidur di bilik ini.
Bilik ke-3 dengan 1 katil bujang.
Bilik ke-3 agak tersorok ke belakang pula menempatkan satu katil bujang dan sejadah. Adik lelakiku yang tidur di bilik ini.
Dapur yang selesa dengan peti ais dan peralatan memasak.
Bahagian dapur pula agak sempit (Sebab aku dah biasa dengan dapur di rumahku yang luas). Sebuah peti sejuk yang kecil juga disediakan. Dapur gas dan tong gas beserta peralatan memasak disediakan di dalam lamari kabinet. Pinggan mangkuk, periuk kuali, sudu garpu dan pisau tersusun kemas di dalam kabinet dapur.
Bahagian tandas selesa juga sebab terletak berasingan dari bilik mandi. Bilik mandi disediakan 'shower' dan 2 ketul sabun kecil. Bolehlah boleh....

Hari Lapor Diri Di UITM Seri Iskandar
Pagi itu kami keluar sekitar pukul 9.30 pagi ke kampus UITM untuk sesi pendaftaran. Kami memandu masuk ke dalam kawasan universiti dengan panduan pandu lalu dan polis bantuan yang dedikasi. Namun kesilapan berlaku juga apabila adikku yang mendaftar di bahagian Kolej Pasir Salak Block Damar tetapi di kertas sticker yang diberi menunjukkan Kolej Seri...(Lupa nama plak) blok Damar. Bila kami ke tempat tersebut di beritahu di situ 'Registration' adalah untuk pelajar lelaki sahaja. Maka kami pun terpaksa berkereta pula ke Kolej Pasir Salak. Sesi pendaftaran tak sampai pun 10 minit tapi sesi memanjat tangga ke tingkat 3 Block Damar itu yang mengambil masa. Bondaku tidak dapat memanjat tangga yang berpusing dan memeningkan itu. Kesian plak kat adikku yang terpaksa duduk di tingkat 3 itu untuk urusan pengajiannya.
Adikku ditempatkan di bilik di situ bersama 3 orang lagi pelajar perempuan antaranya dari Ipoh, Perak dan dari Kedah. Mereka berempat berlainan course dan tempoh pengajian. Ada yang hanya 6 bulan sahaja dan ada yang tiga tahun. Adikku nampaknya bersedia dari segi mental dan fizikal almaklumlah dia baru habis PLKN pada Oktober lepas. Semoga dia dapat menghadapi situasi di rantauan dengan tabah dan jayanya.

Selepas menghantar adik dan selesai sesi pendaftaran lebih kurang pukul 4.00 petang kami berlima bertolak balik. Perjalanan kami agak mencabar juga kerana hujan lebat semasa meninggalkan bandar Seri Iskandar. Kami sampai di Cameron Highlands sekitar pukul 5.30 petang. Cuaca pun dah okey kami bersetuju ke Brinchang untuk beli buah strawberry dan lain-lain. Semasa kami sampai cuaca mula berubah dan hujan turun renyai-renyai. Semasa singgah isi minyak di Shell Brinchang tiba-tiba baru perasan kereta buat hal sekali lagi. Bila panggil mekanik dengan bantuan seorang kenalan baru di situ kereta jadi okey pula. Memeningkan betul kepala kami jadinya.
Bila kereta dah okey kami bertolak balik tanpa membeli apa-apa pun di pasar malam Brinchang. Kami hanya singgah di tepi jalan (tak tau nama tempat) dalam hujan renyai-renyai dan beli strawberry coklat, jambu jeruk vanilla epal, buah strawberry dan sayur RM1. Petang itu juga kami sempat beli jagung susu yang boleh di makan mentah? Enak juga tapi takut kembung perut pulak.

Kami bertolak balik dengan kereta yang membuat ragam sepanjang perjalanan terutama di kawasan berbukit yang sunyi. Kami pakat ramai-ramai berdoa dan membaca Surah Ayat Kursi dan apa sahaja doa agar kami selamat sampai. Sudahlah kawasan itu sunyi pada waktu malam dengan kenderaan kami yang hanya mampu bergerak selaju 5-20km/jam perjalanan penuh 'horor' dan debaran. Kalaulah tidak fikir aku perlu kerja dan tidak dapat cuti esok semestinya aku akan mengajak keluargaku bermalam di situ menikmati cuaca yang mencengkam kesejukan. Alhamdulillah kami selamat sampai sekitar pukul 1.00 pagi setelah menempuhi perjalanan yang agak menyeramkan di tengah belantara hutan Cameron ke Lojing- Kuala Betis.

Friday, 22 November 2013

Awas !!! Istilah Makanan Yang Berkaitan Dengan Babi

Aku terbaca satu artikel kat Hangit Blog berkaitan dengan pemakanan yang aku rasa perlu kongsi dengan semua orang. Tolong sebarkan ini kepada Saudara kita yang lainnya agar berhati hati dalam memilih makanan.

Istilah Makanan Yang Berkaitan Dengan Babi...
Mungkin banyak umat Islam tidak tahu bahawa label label yang bertulis 'This product contain substance from porcine. Sebenarnya bermaksud 'Produk ini mengandungi bahan daripada babi'. Selain itu, antara label yang kerap digunakan adalah 'The source of gelatin capsule is porcine' yang bermaksud 'Kapsul dari gelatin babi'. 

Berikut antara istilah sains yang digunakan dalam produk yang mengandungi unsur babi: 
  1. Pork: Istilah yang digunakan untuk daging babi di dalam masakan.
  2. Swine: Istilah yang digunakan untuk keseluruhan kumpulan spesis babi.
  3. Hog: Istilah untuk babi dewasa, berat melebihi 50 kg.
  4. Boar: Babi liar.
  5. Lard: Lemak babi yang digunakan bagi membuat minyak masak dan sabun.
  6. Bacon: Daging haiwan yang disalai, termasuk babi.
  7. Ham: Daging pada bahagian paha babi.
  8. Sow: Istilah untuk babi betina dewasa (jarang digunakan).
  9. Sow Milk: Susu babi.
  10. Pig: Istilah umum untuk seekor babi atau sebenarnya bermaksud babi muda, berat kurang daripada 50 kg. 
  11. Porcine: Istilah yang digunakan untuk sesuatu yang berkaitan atau berasal daripada babi. Porcine sering digunakan di dalam bidang perubatan untuk menyatakan sumber yang berasal daripada babi.
 Sebarkanlah kepada semua saudara-saudari kita gar lebih berhati-hati. Semoga Allah S.W.T akan membalas jasa anda serta memelihara kita di dunia dan di akhirat jua.