Saturday, 7 December 2013

Cerita Banner Program Pendidikan Kesihatan

Jemariku tidak berseni dan aku tidak kreatif. Itu bait-bait bicara yang aku terapkan di jiwaku sejak sekian lama. Seingatnya selepas tamat peperiksaan SPM aku menjadi kaku dalam seni. Aku tidak lagi menjadi kreatif seperti dulu.
Hendak memegang berus lukisan pun aku sudah tidak betah lagi. Jemariku seakan menggigil apabila aku cuba memegang berus lukisan milik Zaza.
Dahulu 19 tahun yang lepas, akulah di antara insan yang paling mencintai seni samada seni lukis, seni reka, atau seni penulisan. Tetapi setelah 19 tahun masa beredar aku lupa dengan minatku itu.
Aku kini digelar dengan pelbagai gelaran... apa yang pasti aku dianggap orang yang tidak berseni lagi. Tidak kreatif seperti 19 tahun yang lepas.
Minggu lepas aku keresahan memikirkan tugasan yang diamanahkan kepadaku. Aku di minta untuk menguruskan perkara berkaitan 'Banner' untuk melancarkan Program Pendidikan Kesihatan yang merupakan salah satu tugasan wajib untuk pengajianku.
Aku mulanya bercadang untuk mengupah orang lain untuk mereka cipta banner tetapi kos yang meningkat membuat aku keresahan. Aku perlu meminimakan kos untuk projek ini. Aku berkongsi dengan seorang teman mengeluarkan belanja untuk melancarkan program ini.
Hari semakin suntuk untuk majlis pelancaran seperti tarikh yang telah dibincangkan.
Aku akhirnya cuba mereka sendiri Banner itu. Aku terpaksa berhempas pulas memerah idea untuk mencipta sebuah banner yang menarik berdasarkan tema dan tajuk yang telah kami pilih. Aku cuba mencipta beberapa rekaan yang berbeza dan akhirnya idea aku menghiasi majlis pelancaran itu. Di bawah ini contoh-contoh rekaan aku. Mulanya aku rasa sayu juga sebab tidak dapat kerungsingan melihat bannr aku yang belum siap.
Aku dan temanku telah memilih rekaan aku yang paling menarik dan hasilnya salah satu daripada di bawah menjadi pilihan ku untuk di hantar ke kedai printing.


Akhirnya selama lima jam itu aku berjaya mencipta sebuah banner yang membuat aku sendiri terkejut melihatnya.