Saturday, 7 September 2013

Nasi Goreng Kampung dan DNA Rambut...

Termenung sendirian dalam perjalanan menaiki bas Transnasional dari bandar KK ke KL memberi aku idea untuk aku mencoret cerita merapu lagi di sini.
Saban minggu aku mula belajar untuk memanafaatkan pengangkutan awam ini yang telah aku lupakan hampir 8 tahun yang lepas. Aku ingat kali terakhir aku menggunakan bas awam tahun 2005 dari Temerloh ke KL. Semenjak itu aku tidak pernah mengeluarkan satu sen pun duit aku untuk membayar tambang bas sehinggalah bermula Ogos 2013 aku terpaksa terhegeh-hegeh belajar mengguna bas sebagai pengangkutan wajib untuk aku saban hujung minggu.
Kali pertama aku menaiki bas setelah sekelian lama tidak memanafaat pengangkutan ini ialah pada 30/8/2013.
Malam itu, malam sambutan 'Kemerdekaan Negara Kita' yang ke 56 tahun. Mulanya dari tempat penginapan aku tidak bercadang untuk pulang bercuti kerana dalam kepalaku ialah... 'Aku takut naik bas'. Teman-teman semua bertungkus lumus mengangkat beg untuk pulang ke kampung sementara aku pula kegelisahan di bilik penginapan kerana memikirkan aku perlu bersendirian di sini kerana teman-teman akan balik ke rumah masing-masing. Akhirnya jam 6.00 petang aku cuba melayari internet mencari tiket bas. Dari laman web bas Sani, Perdana dan Mahligai semuanya trip sudah penuh. Aku rasa amat kecewa sangat masa itu. Akhirnya aku cuba telefon kaunter tiket bas MUTIARA. Jawaban dari kaunter tiket itu amat melegakan hatiku.
" Kami masih ada dua tiket untuk dua seat. Kalau kakak nak kena cepat datanglah."
"Encik, saya seorang sahaja. Boleh tak encik simpan tiket itu untuk saya nanti pukul 6.30 petang saya pergi ambik," ujarku separuh merayu.
Maka selepas itu aku pun menyumbat barang-barang keperluanku ke dalam beg sandang.
Tepat pukul 6.00 petang aku dengan teman-teman yang sudah ada tiket bas bergerak ke Hentian Putra. Menaiki LRT dari Bangsar dan pertukaran di Masjid Jamek ke PWTC maka aku pun berlarian ke kaunter tiket bas. Masa tu memang ramai orang yang menunggu bas. Beberapa penjual tiket menengur ramah bertanyakan tiket. Aku dengan 'sombongnya' terus ke kaunter tiket bas MUTIARA.
Namun rupanya hanya sekadar perjanjian melalui telefon, pertama kalinya aku rasa sangat kecewa dengan sekeping tiket bas yang belum aku miliki.
"Tiket dah habis..!"
"Tadi saya ada telefon pasal tiket tu."
"Telefon, telefon apa buktinya ....?"
Aku malas nak bercerita apa seterusnya terjadi kerana selepas itu aku berlari dari satu kaunter ke satu kaunter sehinggalah seorang penjual tiket bas tambahan menegurku dan bertanya menghulur tiket yang masih kosong. Aku terus bersetuju dan membayar harga tiket RM44.00. " Single seat, No.9 kak. Bas bergerak pukul 9.00 malam. Bas kami ada kat luar."
Lepas satu beban. Mula terbayang keluarga di kampung.
Kemudian bila tiket dah ada, baru perut terasa lapar. Tapi sebelum tu kami singgah solat maghrib dan seterusnya 'Jamak' sekali dengan Isyak di surau yang disediakan di Hentian Putra itu.
Aku dan teman seterusnya ke tingkat atas menuju ke 'food court' menjamu selera. Aku dan teman-teman memilih makan di Gerai 'Putra Bihun Sup'. Aku seperti biasa " Nasi Goreng Kampung , Satoo..."

Menunggu nasi siap di goreng, aku order tea ais kemudian berebut meja dengan pelanggan lain pula untuk memenuhi perut yang mula bergelora.
Senyum kelegaan perutku apabila nasi sudah sampai. Suapan dimulakan dengan doa makan dan seterusnya tegukan teh ais yang menyamankan tekak.
Nasi goreng kampung yang dihidangkan juga tidak megecewakan. Namun apabila masuk suapan ke dua mata tertuju ke arah sesuatu.
Sehelai rambut di celah butiran nasi goreng
 Aku melihat sehelai rambut terletak elok di dalam pinggan nasiku terselit di celah-celah butiran nasi yang menyelerakan itu. Selera makan jadi kendur. Aku mengunjukkan kepada temanku.
"Alahai DNA sapalah pula kali ni..." Seperti biasa aku yang paling kuat menceceh. Teman-teman mula menolak pinggan nasi ke depan. Salahkah aku mematikan selera mereka juga kerana nasi di pinggan mereka adalah datang dari kuali yang sama dengan nasiku yang sudah bergaul rapi dengan sehelai rambut itu.
Akhirnya aku dengan berat hati membawa nasi itu ke dapur tempat makcik itu memasak. Sperti biasa mataku liar memandang sekeliling dapur tahap C itu. Aku dengan sopan meletakkan pinggan nasiku ke sisi dapur memasak makcik itu.
"Kenapa  dik ?" Tegur makcik itu ramah.
"Maaflah makcik. Nasi saya ni ada rambut kat dalam."
"Ada rambut ? Datang dari mana ? Makcik pakai tudung masa masak.." jawab makcik tu sambil memandang ke arahku yang juga bertudung rapi.
"Tak pastilah saya makcik. Tapi rambut ni kat celah-celah nasi ni ."
" Adik ambik ajelah nasi yang atas meja tu ," ujar makcik itu sambil menunjukkan ke arah belakangku. Aku berpaling ke sisi melihat 3 pinggan nasi goreng yang sudah siap terhidang di dalam pinggan di atas meja di dapur sempit itu.
"Tak mengapalah makcik. Terima kasih ya." ujarku lalu keluar dari dapur yang sempit itu tanpa mengambil nasi lain sebagai pertukaran. Dari pemerhatianku sukar juga aku hendak mencari dari mana datangnya rambut itu tapi apa yang aku perhatikan tadi ada sipi-sipi jawapannya. Makcik itu dan semua pekerja di dapur bertudung semasa berada di situ saat itu. Tetapi wajah makcik itu dengan kelihatan kepenatan mungkin seharian berada di dapur yang panas itu sehinggakan tudung yang dipakainya juga sudah senget. Kelihatan beberapa helai rambutnya juga sudah terkeluar dari tudungnya yang yang tidak terurus lagi. Sekarang agak-agak korang sama tak dengan apa yang aku fikirkan? Lu fikirlah sendiri... Ambik ayat Nabil Raja Lawak plak.